Bamag Gresik Serukan Kerukunan dan Persatuan Jelang Pemilu 2024

GEESIK, (Kabarjawatimur.com) РMenjelang tahun politik atau Pemilu 2024, Ketua Badan Musyawarah Antar Gereja (Bamag) Jawa Timur, Pendeta Timotius Kabul menyerukan pentingnya kerukunan bersama dan menjaga persatuan bangsa.

Timotius menegaskan, seruan itu sejalan dengan salah satu program Muskerda Bamag Jatim, yakni membangun kebersaman dan kerukunan baik sesama iman dan sesama umat beragama.

“Tujuan kita (Muskerda) ini untuk merapatkan umat, mengarahkan senantiasa rukun antariman. Rukun antarumat beragama,” ujarnya saat pembukaan Muskerda Bamag Jatim di Gresik, Selasa (19/9/2023) malam.

Dia menyebut, Bamag Jatim tidak akan berpolitik atau memihak salah satu pertai politik tertentu. Hal itu mengacu pada aturan organisasi yang tidak boleh boleh berpolitik praktis.

“Kita tidak akan membawa Bamag ke partai tertentu sehingga kita bisa bergaul dengan siapa saja” jelasnya.

Dia menambahkan, di Muskerda tersebut, berkomitmen selalu mendukung program pemerintah tanpa melihat warna partainya.

“Kami juga mendoakan bangsa kami untuk membawa bangsa menikmati ketenangan, ketentraman, kedamaian, bahkan kemakmuran yang merata,” harapnya.

Terkait dengan situasi kerukunan antarumat beragama di Jatim, Bamag mengapresiasi Pemprov dan Kabupaten/Kota di Jatim karena kondusifitas kerukunan antarumat beragama tetap terjaga.

“Kita bersyukur di Jawa Timur kerukunan terjaga, karena adanya moderasi umat beragama. Kita bisa tahu bahwa di Jawa Timur sering mendapatkan reward karena sikap toleransinya. Kita berharap suasana kerukunan  ini dilakukan lebih baik lagi,” pungkasnya.

Perlu diketahui, dalam kegiatan Muskerda tersebut, dihadiri oleh Bupati Gresik, Fandi Akhmad Yani dan dihadiri 38 perwakilan dari Kabupaten/Kota se-Jawa Timur.

Bupati Gus Yani yang didapuk membuka acara tersebut, mengajak seluruh yang hadirin untuk turut merajut harmoni sesama anak bangsa. Gus Yani juga menyatakan, jika Gresik ini terkait dengan kerukunan umat beragama sudah tidak ada masalah.

Hal itu, bisa dilihat dan dibuktikan dengan adanya bangunan ibadah klenteng tertua di Jawa yang terletak di salah satu sudut kota Gresik.

“Belajar dari pendahulu kita, Gresik ini kalau urusan kerukunan antarumat beragama, toleransi umat beragama ini sudah tuntas disini, ” terangnya.

“Tidak ada manusia yang bisa hidup sendiri, semua hidup berdampingan,” pungkasnya.

Sementara itu, Ketua Bamag Kabupaten Gresik, Pdt. Royke Willem David, S.Th menyampaikan terima kasih telah memberikan kepercayaan Bamag Gresik sebagai tuan rumah Muskerda Bamag Jatim. Ia berharap hasil Muskerda ini mampu memberikan manfaat bagi umat beragama di Jawa Timur.

“Kami berharap upaya Bamag Jawa Timur menjadi tuan rumah juga mampu membawa kebaikan dan manfaat bagi masyarakat Jawa Timur,” tandasnya.

Teks foto : Pengurus Bamag Jatim dan Gresik saat hadir dalam Muskerda di Gresik.

Reporter : Azharil Farich

Mungkin Anda Menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *